Sunday, April 23, 2017

Usaha ibu bapa lahirkan remaja yang mampu berdikari dan bertanggungjawab?

Ibu bapa memainkan peranan penting untuk melatih anak mereka agar dapat berdikari pada usia yang muda.
Jelaskan kaedah-kaedah yang dapat digunakan oleh ibu bapa untuk melahirkan anak remaja yang mampu berdikari dan bertanggungjawab terhadap diri sendiri.

Sememangnya wujud segelintir remaja yang masih bergantung pada ibu bapa dan adik-beradik yang lain untuk melakukan sesuatu kerja untuk dirinya sendiri. Fenomena ini sering kali dikaitkan dengan istilah anak manja, anak kesayangan, anak tunggal, anak emas, dan sebagainya tetapi kadangkala panggilan ini berbentuk memandang rendah diri seseorang itu. Masyarakat kita memandang tinggi individu yang mampu berdikari tanpa mengharapkan bantuan keluarga dalam menjalani kehidupan mereka. Lantaran itu, gejala mengharapkan bantuan daripada orang lain dapat diatasi jika ibu bapa sentiasa memberikan peluang kepada individu yang terlibat untuk berdikari dalam hidup ini.

Tindakan yang prakmatik dilakukan oleh ibu bapa dalam mengekang fenomena sosial ini ialah mereka menetapkan beberapa tugas yang perlu dilakukan oleh anak-anak tanpa bantuan orang lain. Antara tugas mudah itu meliputi tugas mengunci jam loceng sebelum tidur, bangun tidur secara sendiri mengikut masa, mengelaskan buku mengikut jadual waktu sekolah, dan membersihkan bilik tidur mereka. Ibu bapa boleh mengawasi anak mereka ketika mula melakukan tugasan ini tetapi kemudiannya membiarkan mereka melakukannya mengikut masa sendiri. Semua tugasan ini boleh dilakukan oleh remaja ketika mereka masih muda lagi lalu berjaya mendidik mereka untuk mengurus hidup dengan baik pada masa depan.

Selain itu, ibu bapa yang bijak sering memberikan ruang kepada anak-anak untuk melakukan rutin harian yang mudah itu. Maknanya, ibu bapa tidak masuk campur tetapi hanya melibatkan diri jika mereka memerlukan bimbingan atau nasihat ketika melakukan sesuatu tugasan itu seperti menghias meja belajar atau mengemaskan almari. Tindakan bijak ini akan mendidik anak untuk melakukan sesuatu terlebih dahuku sebelum meminta bantuan daripada pihak lain ketika mereka mengalami kesukaran hidup. Langkah ini juga boleh mendidik lalu memahamkan anak erti pengalaman menyelesaikan masalah sendiri kerana kaedah ini sama yang akan membantu mereka menjalani kehidupan berdikari pada masa depan bersesuaian dengan peribahasa ukur baju di badan sendiri.

Ibu bapa dalam usaha memupuk sikap berdikari ini tidak boleh terlalu cepat memarahi anak sekiranya mereka melakukan kesalahan dalam kehidupan.  Jiwa anak yang masih muda itu mudah tersinggung apabila dimarahi keterlaluan setelah melakukan kesilapan dalam hidup mereka kelak. Sebaliknya, sikap menegur dan memberikan bimbingan secara berhemah perlulah diamalkan oleh ibu bapa kerana tindakan ini akan membantu anak mereka untuk berdikari dalam aspek pengurusan diri secara berperingkat-peringkat itu. Lama-kelamaan, anak akan mula berasa yakin dengan kemampuan diri walaupun melakukan kesilapan pada peringkat awal kerana ibu bapa tidak terlalu memarahi anak itu.

Tambahan pula, anak-anak boleh diajak oleh ibu bapa untuk melakukan kerja rumah bersama-sama pada setiap masa. Aktiviti membasuh baju, memasak, mengemas rumah dan membersihkan kawasan sekitar rumah menjadi aktiviti yang sesuai untuk dilakukan bersama-sama anak itu. Secara tidak langsung, aktiviti ini dapat menimbulkan minat dalam diri anak-anak untuk melakukan kerja-kerja di rumah pula. Mereka juga akan menjadi semakin mahir dalam melakukan kerja-kerja itu lalu tidak akan berasa janggal untuk melakukan aktiviti ini apabila mereka hidup jauh daripada keluarga pada masa depan.

Usaha mendidik anak menjadi insan berdikari turut berjaya apabila ibu bapa menggunakan kaedah memberi galakan dan pujian kepada anak setiap kali mereka berjaya melakukan sesuatu tugasan dengan baik dan sempurna itu. Motivasi yang diberikan dalam didikan sebegini akan menjadi lebih efektif untuk melatih anak mereka melaksanakan tugasan yang mudah sebelum meminta mereka melakukan perkara yang lebih sukar. Kita harus sedar bahawa jiwa remaja yang masih mentah itu memerlukan suntikan semangat yang positif dan bukannya negatif untuk menjadikan mereka manusia berdikari. Akibatnya, anak akan berasa lebih bersemangat untuk terus melakukan perkara itu kerana menyedari mereka memang mahir dalam tugasan tersebut.

Kesimpulannya, ibu bapa perlulah bertegas untuk melahirkan anak remaja yang mampu berdikari dan terhadap diri sendiri. Langkah ini bukanlah suatu perbuatan yang salah tetapi satu tindakan yang penting buat anak kerana asuhan sebegini memberi mereka kebaikan pada masa hadapan. Kalau hendak melentur bukuh biarlah daripada rebungnya kerana ketika mudalah mereka mudah untuk dibentuk menjadi insan yang berdikari. Jika ibu bapa terus berlengah sudah pasti anak mereka tidak berupaya menjalani kehidupan ini dengan baik.


No comments:

Post a Comment